Picture
Attachment Parenting model dari William Sears (http://www.attachmentparenting.org  diakses pada 20/11/2009)
Attachment parenting adalah sebuah metode parenting yang mendasarkan pendekatannya pada teori attachment dari John Bowlby dan teori psikologi perkembangan. Sears berpendapat bahwa keberhasilan seorang anak tumbuh dan berkembang optimal disemua aspek perkembangan sangat bergantung pada attachment yang terjalin antara anak dengan orang tuanya. Pengertian attachment yang dirujuk Sears mengikuti apa yang dikatakan Bowlby, bahwa attachment (kelekatan) merupakan suatu ikatan emosional yang kuat yang dikembangkan anak melalui interaksinya dengan orang yang mempunyai arti khusus dalam kehidupannya, biasanya orang tua (pengasuhnya). Berdasarkan kualitas hubungan anak dengan orang tua (pengasuh), maka anak akan mengembangkan konstruksi mental atau internal working model mengenai diri dan orang lain yang akan akan menjadi prototip dalam hubungan social (Bowlby dalam Pramana 1996). Adapun pengertian attachment parenting adalah serangkaian tingkah laku parenting yang berusaha untuk mengembangkan attachment yang sehat (aman), menghindari hukuman fisik, mengajarkan disiplin melalui interaksi orang tua – anak, memenuhi kebutuhan emosional anak disertai dengan usaha untuk memahami anak secara menyeluruh.
Dengan attachment parenting, tingkah laku parenting yang ditunjukkan orang tua pada anaknya disesuaikan dengan kebutuhan emosional anak sesuai dengan tahap perkembangannya dan tugas perkembangannya. Untuk dapat memahami dan memenuhi kebutuhan emosional anak sesuai tahap perkembangan, digunakan delapan tahap perkembangan psikososial dari Erik Erikson. Untuk dapat memenuhi tujuan dari attachment parenting terdapat delapan prinsip untuk mengembangkan attachment yang sehat (aman) antara anak dengan orang tua (pengasuh), yaitu:

1.      Persiapan selama masa kehamilan, melahirkan dan pengasuhan (Preparation for Pregnancy, Birth and Parenting)
      Persiapan selama masa kehamilan dan menyambut kelahiran merupakan sebuah pengalaman hidup yang positif dan transformatif. Kehamilan melahirkan penyesuian-penyesuaian dan banyak persiapan baik secara fisik, mental dan emosional bagi orang tua. Menjadikan diri terdidik dan memiliki pengetahuan dalam hal menjadi orang tua merupakan investasi dalam pembentukan attachment pada anak-orang tua. Pendidikan merupakan komponen kunci dalam menghadapi kesulitan-kesulitan yang mungkin muncul selama menjalani proses menjadi orang tua.

2.      Memberi makan dengan cinta dan penghargaan (Feed with Love and Respect)
   Memberikan cinta pada anak bisa dilakukan dengan berbagai cara, bahkan melalui penyediaan makanan. Menyusui anak dengan asi, menyediakan makanan-makanan yang sehat dan menyajikan suasana makan yang menyenangkan, bisa dimanfaatkan sebagai cara untuk menyatakan cinta dan penghargaan kita pada anak-anak. Memahami apa yang menjadi kebutuhan anak adalah juga cara kita menghargai dan mencintai anak. Semakin orang tua belajar mengenai anak-anaknya akan semakin terbangun attachment dan ikatan antara orang tua dan anak. Semakin orang tua ingin tahu apa yang menjadi kebutuhan anak-anaknya, semakin orang tua menghargai keberadaan dan posisi anak-anak bagi mereka.

3.      Sensitivitas dalam memberi respon  (Respond with Sensitivity)
      Orang tua bisa membangun dasar dari rasa percaya dan empati anak dengan cara memahami dan merespon dengan tepat apa yang menjadi kebutuhan anak-anaknya. Membina hubungan dengan anak tidak hanya melalui memenuhi kebutuhan fisikalnya saja, tetapi juga saat menghabiskan waktu yang menyenangkan bersama-sama, dan memenuhi apa yang menjadi kebutuhan emosionalnya. Berusaha memahami apa yang menjadi kebutuhan anak saat ia melakukan tingkah laku negatif, dan bukan bereaksi secara negatif akan membuat anak merasa aman dan nyaman dengan dirinya sendiri yang sedang marah karena ia tidak tahu apa yang sesungguhnya diinginkannya. Mengenali kesiapan anak untuk mulai menguasai satu keterampilan tertentu juga merupakan tanda responsivitas orang tua terhadap anak, dan bukan menyamakan anak dengan anak lain seusianya.

4.      Sentuhan yang tulus (Use Nurturing Touch)
      Orang tua yang menggunakan sentuhan pada anak sebagai cara mengekspresikan rasa sayangnya akan meningkatkan attachment yang sehat pada anak. Walaupun anak terus tumbuh menjadi dewasa, namun sentuhan yang konsisten yang dilakukan orang tua pada mereka akan membuat mereka merasa aman dan dicintai. Bermain dan melakukan berbagai aktivitas fisik yang banyak melibatkan sentuhan fisik akan sangat bermanfaat dalam membangun kedekatan dan kepercayaan dengan anak.

5.      Pembiasaan tidur yang nyaman baik secara fisik maupun emosional (Ensure Safe Sleep Emotionally Physically and Emotionally )
Anak-anak seringkali menghadapi takut saat menghadapi malam. Pembiasaan tidur dan menyambut saat-saat tidur dengan suasana yang menyenangkan akan membuat anak tidak takut untuk tidur. Apakah karena mereka takut sendirian, takut kegelapan atau takut pada mimpi yang kadang-kadang datang. Pada anak yang seringkali bangun mala, jika orang tua bereaksi negatif pada kebiasaan mereka itu, akan semakin membuat anak takut.

6.      Konsisten dalam memberikan cinta dan perhatian (Provide Consisten Loving Care)
      Bayi dan anak-anak memiliki kebutuhan yang sangat tinggi dalam hal keberadaan fisik, konsistensi, kasih sayang dan responsivitas dari orang tua atau pengasuhnya. Kebiasaan sehari-hari, saat-saat bermain dan interaksi yang penuh kasih sayang serta konsisten akan meningkatkan kekuatan ikatan yang ada diantara mereka. Dengan menyediakan kasih sayang yang konsisten sejak masa bayi dan anak-anak, orang tua memperkuat ikatan yang sudah ada dan melahirkan attachment yang sehat. Ketiadaan orang tua didekat anak-anak mereka tidak boleh menghilangkan konsistensi dari pemberian dan pengekspresian kasih sayang. Orang tua bisa menggantikan ketiadaan dirinya dengan orang lain yang dipercaya dapat melanjutkan konsistensi tersebut.

7.      Pemberlakuan disiplin yang positif (Practice Positive Discipline)
      Attachment parenting mempunyai aturan utama dalam praktek parenting, yaitu orang tua harus memperlakukan anak sesuai dengan apa yang diinginkannya. Disiplin yang positif merupakan sebuah metode yang dapat membantu anak mengembangkan kesadarannya yang dipandu oleh disiplin internal dirinya dan didukung oleh orang lain. Disiplin yang positif merupakan akar dalam pembentukan rasa aman, kepercayaan dan relasi yang mengikat antara anak dan orang tua. Positif disiplin merupakan disiplin yang empatik, penuh kasih sayang dan saling menghargai. Tujuan utama disiplin positif adalah membantu anak mengontrol dan mendisiplinkan dirinya sendiri.

8.      Keseimbangan dalam kehidupan personal dan keluarga (Strive for Balance in Personal and Family Life)
      Merupakan tingkah laku parenting yang berusaha untuk memastikan pemenuhan kebutuhan semua anggota keluarga. Setiap orang dalam sebuah keluarga memiliki kebutuhan, dengan prinsip ini orang tua didorong untuk memastikan setiap anggota keluarga terpenuhi kebutuhannya, semua orang merasa bahagia dan sejahtera, sehingga semua elemen dalam keluarga menjadi seimbang.




4/13/2015 08:11:03 am

Saya suka dengan artikel kesehatan diatas, informasinya memang simple tapi sangat membantu saya dalam mencari informasi, thanks sob telah meluangkan waktunya untuk berbagi ^^

Reply
4/13/2015 12:47:12 pm

infonya sangat bermanfaat terimakasih banyak gan. tolong yang jangan di hapus :(

Reply

terimakasih atas infonya,atrikel ini sangat menarik dan sangat bermanpaat bagi saya,dan semoga kita semua di beri kesuksesan dan kesehatan selalu

Reply
10/13/2015 02:34:42 pm

makasih gan infonya, semoga saja info ini bisa bermanpaat bagi yang membacanya.

Reply
11/16/2015 10:25:57 am

makasih atas infonya, info ini sangat bermanpaat bagi saya.

Reply
11/17/2015 09:54:13 am

artikelnya sangat berkesan dan bermanpaat semoga saja banyak orang yang membaca artikel ini.

Reply

wah mantaf sekali infonya, terimakasih ya gan semoga saja tambah sukses dan sehat selalu!.

Reply

mantaf sekali artikelnya, artikel ini sangat berkesan bagi saya dan sangat bermanpaat, terimakasih atas artikelnya.

Reply

This article is very memorable one for me and very useful, I hope a lot of people who read this memorable aeritek, thanks yak gan article.

Reply

terimakasih atas infonya, info ini sangat menarik dan berkesan, semoga saja banyak orang yang menemukan dan membaca artikel ini.

Reply

makasih atas artikelnya, saya sangat berkesan pada artikel ini. sekali lagi terimakasih gan.

Reply
12/9/2015 10:30:15 am

makasih atas infonya, infonya menarik sekali dan banyak maknanya. semoga saja artikel ini bisa bermanpaat bagi semua orang yang membacanya. terimaksih gan.

Reply
12/18/2015 10:55:55 am

makasih atas informasinya, saya sangat menyukai artikelnya.

Reply

makasih atas beritanya, beritanya menarik sekali.

Reply



Leave a Reply.

    Archives

    July 2013

    Categories

    All
    Attachment Parenting
    Disiplin Positif
    Parenting
    Parenting Anak Dan Remaja
    Penerapan Disiplin
    Perkembangan Berhitung
    Persiapan Kerja
    Psikologi Anak
    Psikologi Kerja
    Psikologi Pendidikan
    Psikologi Perkembangan
    Psikologi Remaja
    Teori Attachment
    Teori Kelekatan